Gubernur Khofifah Serahkan 40 Ventilator dan CPAP ke 20 RS Rujukan di Jatim

0
24
Surabaya Sinar Pos – Kali ini, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyerahkan 40 Ventilator dan Continous Positive Airway Pressure (CPAP) kepada 20 Rumah Sakit Rujukan di Jawa Timur, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Rabu (20/5) malam.
Selain Ventilator, juga diserahkan bantuan Alat Pelindung Diri bagi para tenaga medis dan paramedis antara lain berupa hazmat, face shield, masker, gloves, dan disinfektan.
Ke 20 rumah sakit yang mendapat bantuan tersebut diantaranya yaitu, Rumkital dr. Ramelan Surabaya, RSUD Sidoarjo, RSUD dr. Iskak Tulungagung, RSUD Gambiran Kediri, RSUD Dr. Soegiri Lamongan, dan RS Bhayangkara Surabaya.
“Di Pemprov ketersediaan hazmat saat ini cukup, maka mohon dikoordinasikan ke kami jika perlu tambahan. Utamanya bagi 99 RS rujukan di Jatim. Kami juga siapkan stok di BPBD kabupaten/ kota ,” tutur Khofifah.
Sementara itu, Ketua Rumpun Kuratif Satgas Covid-19 Jatim Joni Wahyuhadi mengatakan, bahwa bantuan ventilator Insya Allah akan datang lagi dari Gugus Tugas Pusat yang juga akan segera diberikan lagi pada RS rujukan di Jatim. Sedikitnya terdapat di 7 RS yang akan segera mendapat bantuan antara lain RSUD Sidoarjo, RSUD Lamongan, RSUD dr. Iskak Tulungagung, dan RSUD Gambiran Kediri.
“Alhamdulilah, hari-hari kedepan juga akan ada bantuan ventilator dari Gugus Tugas Pusat. Serta bantuan lainnya yang memungkinkan pelaksanaan testing yang lebih cepat seperti rapid tes maupun reagen PCR tes,” terang Joni.
Di sisi ketersediaan sarana, Pemprov Jatim lanjut Joni juga sudah dilakukan pengembangan ketersediaan bed isolasi. Salah satunya, yaitu beroperasinya RS infeksi atas dukungan Pemprov dan para donatur dimana sampai saat ini sudah bisa merawat 85 pasien.
“Kami juga terus mensupport pemanfaatan RS darurat Puslitbang Humaniora. Terlebih, perjanjiannya dengen Kemenkes telah selesai dan diharapkan mulai besok bisa digunakan. Sedikitnya, terdapat 40 kamar yang minggu ini bisa digunakan untuk isolasi Covid-19 dan seterusnya akan dioptimasi sampai 500 bed bagi pasien gejala ringan sampai sedang,” urai Joni yang juga Dirut RSUD Dr. Soetomo.
Di sisi lain, terkait update perkembangan Covid-19 di Jatim, per hari Rabu (20/5) sore, di Jawa Timur total ada sebanyak 2.491 orang positif covid-19 atau bertambah 119 kasus. Dan ada 5.274 kasus Pasien Dalam Pengawasan (PDP), serta 23.151 Orang Dalam Pemantauan (ODP).
Dari total kasus positif covid-19 di Jatim, ada tambahan 16 orang yang dinyatakan sembuh sehingga totalnya sebanyak 403 orang atau setara dengan 16,18 persen yang sembuh. Sedangkan untuk kasus positif yang meninggal dunia di Jawa Timur ada sebanyak 243 orang atau setara dengan 9,76 persen.(Nwi).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here