Diduga Pelatih Tendang Murid, Seorang PSHT Kabuh Tewas Saat Latihan

17
23468

Jombang, Sinar Pos-RS (16) tahun asal Dusun Jatidrenges Desa Kedung Jati Kecamatan Kabuh Kabupaten Jombang, tewas saat mengikuti latihan silat PSHT. (26/12/2019)

Korban yang masih duduk di kelas 8 SMP Negeri Kabuh saat mengikuti kegiatan latihan rutin beladiri PSHT menerima tendangan di ulu hati yang dilakukan oleh pelatihnya MA (16) tahun asal Dusun Jatidrenges Desa Kedung Jati Kecamatan Kabuh yang masih berstatus pelajar kelas 1 SMK Diponegoro Ploso.

Kapolsek Kabuh AKP. Rudi Darmawan, SE, MH dalam keterangannya menyampaikan, sekira pukul 20.00 WIB korban berlatih beladiri PSHT bersama teman – temannya, di duga akibat tendangan yang dilakukan pelatih yang mengarah ke ulu hatinya korban kemudian merasa sesak napas dan tewas dalam perjalanan menuju Puskesmas.

” Korban mendapat tendangan dari pelatihnya ke arah ulu hati, kemudian saat dilanjutkan ke latihan otot perut saat itu korban merasa pusing dan sesak napas. Melihat kondisi korban demikian kemudian temannya berusaha untuk membawa ke Puskesmas Kabuh. Namun sesampainya di Puskesmas Kabuh korban sudah di nyatakan meninggal dunia,” terangnya.

Saat ini perkara tersebut sedang dalam proses hukum oleh unit PPA Polres Jombang. (rud/ff)

17 KOMENTAR

  1. Buyar dah lambat laun psht makin buruk tidak di pusat rebutan jbatan dan ini lgi pelatih/warga belia baru bisa nendang udah edan nglatih asal2….ambyar wis psht…nyesek juga saya dnger brita bgini ….

  2. Sehubungan dgn banyaknya kejadian/kasus di PSHT, sebaiknya pihak yg berwajib menghentikan sementara/membekukan kegiatan2 yg dilakukan PSHT, guna memberikan kesempatan kepada pengurus utk memperbaiki manajemen nya. Setelah dirasa oleh pihak berwajib bahwa manajemen mencukupi, silahkan utk melakukan kegiatan lagi.

  3. PSHT itu mendidik calon pendekar bukan calon penari ronggeng. Seorang pendekar masalah mati hidup itu sudah biasa.makanya latihannya keras.klu gak mau latihan keras jgn belajar silat belajar menari aja.

    • Wa ha ha ha, mendidik seorang warga ada aturany brow.kejadiany mati dilatihkan ngak 1 atau 2 kali ini.tapi sudah berkali” bnyak yg mati.3mang mati di tangan yg diatas.kemarin di Sragen sekarang di jombang.tentara saja yg latihan begitu keras ngak ada yg mati karna ditendang.sebagai pelatih harus tau kondisi n situasi brow ngak maen tendang,mentang” udah senior bkan seenaknya ngajar yg junior.

  4. Wa ha ha ha, mendidik seorang warga ada aturany brow.kejadiany mati dilatihkan ngak 1 atau 2 kali ini.tapi sudah berkali” bnyak yg mati.3mang mati di tangan yg diatas.kemarin di Sragen sekarang di jombang.tentara saja yg latihan begitu keras ngak ada yg mati karna ditendang.sebagai pelatih harus tau kondisi n situasi brow ngak maen tendang,mentang” udah senior bkan seenaknya ngajar yg junior.

  5. Ya bukan gitu caranya mas.iya semuanya tahu itu adalah sebuah kecelakaan.tapi ada baiknya juga kita mencegah kejadian berbahaya tersebut.keras memang keras,semuanya juga tahu.tapi semua ada batasannya.ingat tuhan juga tidak menyukai hambanya yang suka berlebihan.yg sewajarnya sajaa.keep solid psht salam satu Indonesia 🙏

  6. Itulah ngelatih ya ngelatih tpy ngk usah lah kyak gtu sampe2 ada korban jiwa tuc gmna, blom tentu yg ngelatih dipukul sama yg dilatih ngk merasakan sakit, kyak jagoan aja, dikit- dikit PSHT tuc latihan nya keras klo ngk mau keras ya tdur aja dirumah, alaah semua beladiri pun untuk latihan berat, keras, memang tpy ya tau kondisi juga lah, klo dah kyak gtu bilang nya aaaah memang dry siswanya yg fisiknya lemessssssss🧐

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here