Curi Motor, Anak Bawah Umur Diamankan Polisi

0
120

Gresik, Sinar Pos

Kepolisian Resort Gresik mengungkap kasus pencurian sepeda motor dengan mengamankan pelaku anak dibawah umur adalah Anak Berhadapan Hukum (ABH), ANK (15) pelajar (putus sekolah) warga dusun Karang Tumpuk Desa Campurejo Kecamatan Panceng Kabupaten Gresik yang melakukan aksi pada Minggu tanggal 11 Maret 2018 diketahui  sekitar Pukul 06.00 Wib tepatnya halaman Musholla Desa Dalegan Kecamatan Panceng Kabupaten Gresik.

Adapun kendaraan yang dicuri pelaku sepeda motor 1 Unit Sepeda motor Merk Honda Beat, warna Putih strip biru, tahun 2016, Nopol: W- 4783- AE, beserta 1 Unit HP merk Xiaomi Note 2, warna Hitam yang ditemukan berada didalam sepeda motor yang telah dicuri tersebut pemilik  Miqfarodah warga Desa Dalegan Kecamatan Panceng Kabupaten Gresik.

Kapolres Gresik AKBP Wahyu S Bintoro, SH SIK MSi., kepada media, menjelaskan kronologi penangkapan bermula pada Rabu (6/6/2018) petugas Unit Reskrim Polsek Panceng bergabung dengan Opsnal Satreskrim Polres Gresik Tim Utara  melakukan penyelidikan lebih lanjut adanya LP Laporan Polisi Nomor: LP/ B/ 06/III/2018/Jatim/Res Gresik/Sek. Panceng, tanggal 15 Maret 2018. Mendeteksi adanya HP Xiomi note 2 yang hilang bersama motor Beat milik Miqfarodah di warung kopi  di sebelah barat SP. 4 Prupuh Panceng dengan mencocokan nomor imei HP yang digunakan ANK (15).

“Setelah dilakukan interogasi oleh anggota, ANK (15) mengakui telah melakukan pencurian tersebut” terang Kapolres Gresik.

Dari keterangan pelaku motor Honda Beat sudah ditukar tambah dengan orang tidak dikenal bernama Anas melalui medsos Facebook dengan sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna merah tanpa Nopol dengan STNK dan BPKB yang tidak sesuai, rencananya motor tersebut juga akan dijual namun ANK (15) tertangkap Polisi.

Selanjutnya, setelah berhasil ditangkap, pelaku berikut barang bukti berupa 1 (satu) unit sepeda motor, 1 (satu) Buah HP Xiaomi Note 2, warna Hitam, 1 BPKB dan 1 lembar STNK diamankan di Mapolsek Panceng. Atas kejadian tersebut Korban menderita kerugian senilai Rp. 15.000.000,- (lima belas juta rupiah).

” Selanjutnya kasus dilimpahkan ke Satreskrim Polres Gresik karena pelaku anak di bawah umur atau Anak Berhadapan Hukum (ABH)” terang AKBP Wahyu.”(dik)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here